Selasa, 26 Februari 2019

...

Membuat DHCP Server Debian di VirtualBox




Fitur DHCP Server tidak hanya terdapat pada MikroTik atau Cisco, tetapi terdapat juga pada Sistem Operasi seperti Linux dan Windows.
Untuk Sistem operasinya sendiri dibedakan sesuai kebutuhan, contohnya yang bisa menggunakan fitur DHCP Server di Windows adalah Windows Server.

Bagaimana kita membuat DHCP Server di Linux-Debian? mungkin beberapa orang tidak mengetahui hal ini dan akan saya bahas disini :)


OS Network - Adapter 1 Network - Adapter 2
Debian 8.8.0 Bridged - RealTek (Internet) VirtualBox Host Adapter
Windows 8.1 VirtualBox Host Adapter -

Tutorial DHCP Server Debian di VirtualBox

Update Resource Debian
apt-get update

Kemudian Interface dengan ifconfig.


Lalu kita check semua Interface dengan ifconfig -a.


Karena Ether 1 masih dalam keadaan mati, maka kita akan hidupkan interface tersebut dan check kembali dengan ifconfig
ifconfig eth1 up


Kemudian setting Network untuk Interface eth1 dengan IP Static karena interface ini akan kita buat untuk DHCP Server. Lalu save dengan (CTRL + X) Y, dan Enter
nano /etc/network/interface


Kemudian Restart Network dan check kembali IP untuk interface eth1 apakah sudah muncul atau tidak.
/etc/init.d/networking restart


Lalu instal DHCP Server.
apt-get install isc-dhcp-server


Kemudian  masuk ke konfigurasi Interface DHCP Server.
Pada bagian INTERFACE isi dengan eth1 atau eth kalian sendiri. Kemudian Save
nano /etc/default/isc-dhcp-server


Kemudian masuk ke konfigurasi DHCP Server.
Hapus tanda Pagar pada Bagian authoritative
nano /etc/dhcp/dhcpd.conf
cat/etc/resolv.conf

NB: Untuk Pengisian di konfigurasi ini jangan sampai titik koma dan tanda petik tertinggal.
Option domain-name : ini Hostname kalian. Check Disini
Option Domain-name-servers : Isi Name Server yang diberi ISP


Kemudian pada bagian dibawah hapus juga tanda pagar diawal lalu konfigurasi sesuai dengan dibawah dan Save
Subnet & Netmask         : IP Network Eth1 dan Netmasknya
Range                            :Jumlah IP address yang akan diberukan kepada Client
Option domain & server : Sesuaikan dengan sebelumnya.
Option Router                : IP pada eth1
Option Broadcast           : IP Broadcast pada Eth1


Setelah itu start service DHCP Server dan check log tersebut
/etc/init.d/isc-dhcp-server start
/etc/init.d/isc-dhcp-server status


Lalu pada Client, setting koneksinya menjadi DHCP


Kemudian check ip nya, jika sesuai dengan ip yang diberikan tandanya berhasil.

Baca Artikel Selanjutnya untuk Konfigurasi NAT agar Client Terkoneksi ke Internet



Sekian artikel dari saya, semoga bermanfaat. Peace

Load comments

Silahkan berkomentar dengan bijak :v
EmoticonEmoticon